Menu
X

Mike Tyson Memenangkan Kejuaraan Asosiasi Tinju Dunia

Mike Tyson adalah pensiunan petinju kelas berat profesional, terkenal sebagai juara dunia termuda dan pesaing yang agresif dan sengit. Ia lahir sebagai Michael Gerard Tyson pada 30 Juni 1966 di Brooklyn, NY. Dia sering diintimidasi dan dipukuli sebagai seorang anak di jalanan, jadi dia bergabung dengan geng jalanan di usia muda dan terlibat dalam kekerasan dan pencurian kecil-kecilan.

Pada usia 13 tahun dia memiliki lebih dari 30 penangkapan dalam catatannya dan dikirim ke Tryon School for Boys, sebuah sekolah pemasyarakatan di bagian utara New York. Di Tryon, dia mulai berlatih sebagai petinju dengan konselor sekolah Bob Stewart. Tyson bekerja keras dalam latihan dan bahkan meningkatkan nilainya secara dramatis.

Stewart memperkenalkan Tyson kepada seorang manajer tinju bernama Constantine D’Amato, yang terkenal karena membawa petinju muda berbakat di bawah sayapnya. Dia melihat potensi Tyson dan meyakinkannya bahwa dia bisa menjadi juara dunia¬†online poker suatu hari nanti dengan jenis latihan yang tepat. Tyson pindah dengan D’Amato, pertama belajar di sekolah dan kemudian di bawah tutor pribadi ketika dia dikeluarkan. Keduanya mengembangkan ikatan pribadi yang erat, lebih seperti ayah dan anak daripada pelatih dan petarung.

D’Amato membantu menjauhkan Tyson dari masalah dan melatihnya dengan keras. Ibu Tyson meninggal pada tahun 1982, yang merupakan kehilangan pribadi yang besar. D’Amato awalnya melatih Tyson untuk tim Olimpiade, tetapi setelah Tyson gagal lolos, dia mengubahnya menjadi profesional pada tahun 1985. Dalam pertarungan profesional pertamanya pada usia 18 tahun, dia menjatuhkan lawannya dalam satu ronde. Ini kemudian menjadi gaya khasnya. Kemenangan beruntun berlanjut, tetapi kerugian pribadi lainnya yang lebih besar sedang terjadi – D’Amato segera meninggal karena pneumonia.

Meski hancur tak terkira, Tyson tetap fokus pada kariernya dengan berlatih bersama Kevin Rooney. Pada tahun 1986, pada usia 20 tahun dan 4 bulan, Tyson memenangkan pertarungan perebutan gelar pertamanya dan menjadi juara kelas berat termuda dalam sejarah. Dia kemudian memenangkan kejuaraan Asosiasi Tinju Dunia dan gelar Federasi Tinju Internasional untuk menjadi orang pertama yang memegang ketiga gelar tinju utama secara bersamaan.

Tetapi kehidupan pribadinya kacau balau dan detailnya tersebar di seluruh media. Dia menikah dengan seorang aktris televisi bernama Robin Givens pada Februari 1988 tetapi pada bulan Juni, pernikahan itu menjadi buruk ketika dia dituduh melakukan pelecehan. Belakangan tahun itu, dia dituntut oleh dua wanita yang menuduhnya melakukan rayuan yang tidak beralasan dan perilaku yang tidak pantas di sebuah klub malam. Pada Februari 1989, Tyson dan Givens bercerai setelah kasus pengadilan yang berlarut-larut. Selama waktu ini Tyson terlibat dalam perkelahian jalanan, penyalahgunaan obat-obatan terlarang dan alkohol serta percobaan bunuh diri.

Pada bulan Februari 1990, dia kehilangan sabuk kejuaraannya dari Buster Douglas, ketika dia tersingkir untuk pertama kalinya dalam karirnya. Pada tahun 1991, dia dituduh memperkosa Desiree Washington dan setelah satu tahun proses pengadilan, dinyatakan bersalah, dan dijatuhi hukuman 6 tahun penjara.

Ayahnya meninggal saat dia di penjara dan Tyson awalnya mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan penjara tetapi kemudian memperbaiki perilakunya secara dramatis. Dia masuk Islam saat di penjara dan mengubah namanya menjadi Malik Abdul Aziz. Dia dibebaskan setelah menjalani hukuman 3 tahun dan terus berlatih tanpa henti. Dia memenangkan pertandingan pertama yang dia mainkan setelah dibebaskan hanya dalam 89 detik.

Pertarungan terbesar dan mungkin paling terkenal dalam karirnya akan segera terjadi; ini adalah perebutan gelar kelas berat melawan Evander Holyfield pada November 1996. Tyson kalah dengan KO di ronde ke-11, dan menantang Holyfield untuk pertandingan ulang yang berlangsung pada Juni 1997. Pertarungan ini memiliki jumlah pemirsa televisi berbayar terbesar saat itu dan hadiah uang pertandingan adalah yang tertinggi sepanjang masa saat itu.

Selama ronde ketiga, Tyson mengejutkan fans dan juri dengan menggigit telinga Holyfield dan memotong sebagian telinga kanannya. Dia didiskualifikasi dari pertandingan, lisensinya dicabut dan dia didenda $3 juta. Selain itu, dia terlibat dalam perkelahian hukum yang tak terhitung jumlahnya dan didakwa melakukan pemutusan hubungan kerja, penyerangan, dan pelecehan seksual yang salah. Dia mendapatkan kembali lisensi tinju pada tahun 1998, tetapi dipenjara lagi karena menyerang dua pengemudi di Maryland. Setelah dibebaskan, dia ditangkap dalam tes narkoba yang mengungkapkan bahwa dia telah merokok mariyuana.

No Tags saved
Back To Home

© Copyright 2019 Digital Product Mentors Portal | User Experience, Development & Business. All rights reserved. Resources Terms Privacy Help Donate